Menlu AS, Pompeo Kunjungi Timur Tengah Bahas Normalisasi UEA – Israel

Menlu AS, Mike Pompeo ( official Photo/en.wikipedia.org)

Hiramedia : Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memulai tur di wilayah (Timur Tengah) yang mencakup Israel, Sudan dan Bahrain, dan akan menutupnya dengan Emirates Jumat depan seperti dilansir aljazeera.net. Sementera itu, Jared Kushner, penasihat Presiden AS, mengatakan bahwa putaran serupa akan bertujuan menstabilkan normalisasi Emirat-Israel, dan ia optimis akan bergabungnya negara lain.

Seorang juru bicara Pompeo di Washington mengatakan bahwa yang terakhir akan membahas dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tentang agenda Iran, pertukaran ekonomi, dan memperdalam hubungan antara Tel Aviv dan seluruh kawasan.

Sementara itu, Netanyahu mengatakan bahwa dia akan berdiskusi dengan Pompeo apa yang dia sebut sebagai memperluas lingkaran perdamaian di kawasan itu. Netanyahu menambahkan bahwa dia mengharapkan negara-negara lain untuk mengikuti contoh UEA dalam perjanjiannya dengan Israel dalam waktu dekat.

Perdana Menteri Israel menambahkan, “Kita berada di hari-hari bersejarah. Perjanjian damai dengan UEA membuka era baru perdamaian di Timur Tengah. Saya tercengang dan terharu saat melihat beberapa hari yang lalu seorang gadis dari Emirates mengenakan kemeja dengan bendera Israel dan bendera UEA di atasnya, dan saya juga bersemangat ketika melihat seorang gadis dari UEA bermain alat musik menyanyikan .” Nasheed of Hatikva. Siapa yang bisa percaya itu?

Setelah Israel, Pompeo akan melakukan perjalanan ke ibu kota Sudan, Khartoum, untuk membahas “masa transisi”, selain hubungan antara Israel dan Sudan, dan kemudian pindah ke Bahrain dan Emirates, menurut juru bicaranya.

Pompeo dijadwalkan bertemu dengan Perdana Menteri Sudan Abdullah Hamdok dan Ketua Dewan Kedaulatan Transisi, Abdel Fattah al-Burhan, untuk mendukung pendalaman hubungan Sudan-Israel.

Ini akan menjadi kunjungan pertama Menteri Luar Negeri AS ke Khartoum dalam beberapa dekade, di tengah indikasi peningkatan hubungan kedua negara, yang terakhir adalah kesepakatan kedua ibu kota untuk bertukar perwakilan diplomatik di tingkat Duta Besar.

Di Manama, Pompeo berencana bertemu dengan Putra Mahkota Bahrain Salman bin Hamad Al Khalifa.

Menlu AS akan mengakhiri turnya di Abu Dhabi, di mana ia akan mengadakan pembicaraan dengan konterpartnya dari Emirat Abdullah bin Zayed, yang akan membahas perjanjian normalisasi dengan Israel dan masalah regional lainnya.

Sejak kesepakatan dengan UEA, muncul banyak spekulasi mengenai calon negara lain untuk menormalisasi hubungan mereka dengan Israel, seperti Bahrain, Kesultanan Oman, bahkan Sudan.
Di sisi lain, Kushner mengatakan bahwa kunjungannya berikutnya ke Timur Tengah akan bertujuan untuk mengkonsolidasikan perjanjian normalisasi Emirat-Israel, menambahkan bahwa beberapa negara di kawasan itu ingin memanfaatkan peluang komersial dan ekonomi yang disediakan oleh perjanjian tersebut.

Dalam wawancara dengan CNN, Kushner menambahkan bahwa kesepakatan itu akan mendukung upaya melawan ekstremisme di kawasan itu.

Terkait hal yang sama, Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O’Brien mengatakan, pemerintah AS yakin ada momentum bagi negara lain untuk bergabung dalam normalisasi dengan Israel.

Dia menambahkan dalam sebuah wawancara di NBC bahwa para pejabat AS telah memperhatikan keinginan untuk normalisasi dari pihak lain selama panggilan telepon baru-baru ini. (Fath)

Sumber: Agensi Al Jazeera +

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Tunisia dan Titik Awal Sejarah Revolusi "Arab Spring"

Tue Aug 25 , 2020
Share on […]
Tentang Hiramedia: Menlu AS, Pompeo Kunjungi Timur Tengah Bahas Normalisasi UEA – Israel

Sebagai Web/Blog :

  1. 1.Media Informasi : Menyampaikan gagasan, ide dan informasi seputar isu-isu mutakhir sosial politik, khususnya di dunia Islam yang dirangkum dari berbagai sumber, baik nasional maupun internasional.
  2. Media Publikasi : Menerbitkan riset dan penelitian para profesional dan pakar di bidangnya untuk dimanfaatkan masyarakat luas.
  3. Media Edukasi : Menghadirkan berbagai sumber informasi dan bacaan  yang edukatif dan inovatif kepada pembaca dengan prinsip menjunjung tinggi perbedaan dalam bingkai kebinnekaan dan  toleransi sesuai semangat keislaman serta keindonesiaan yang berdasarkan Pancasila.

HIRAMEDIA KONTAK : hiramedia45@gmail.com