AS – Taliban Sepakati Perjanjian Damai di Doha (1)

Perjanjian Damai AS-Taliban/ Anatoli

Perjanjian damai antara Amerika Serikat dan kelompok Taliban, Afganistan ditandatangani pada hari Sabtu ( 29/2/2020) di Doha, ibukota Qatar.

Beberapa pihak, utamanya sejumlah Menteri Luar Negeri negara-negara yang terlibat dalam proses perdamaian itu, di antaranya Indonesia turut serta hadir dalam perjanjian damai bersejarah tersebut.

Presiden AS Donald Trump seperti dilansir aljazeera.net memuji perjanjian yang ditandatangani negaranya dengan Taliban, dan mengatakan dia akan segera bertemu dengan para pemimpin Gerakan Taliban. Para pejabat yang menghadiri penandatanganan itu juga menyatakan optimisme tentang perdamaian di Afghanistan.

Pada konferensi pers Gedung Putih, Presiden Trump mengatakan dia akan menemui para pemimpin Taliban dalam waktu “tidak terlalu lama.”

Trump menambahkan bahwa negara-negara tetangga Afghanistan harus membantu menjaga stabilitas di sana, menyatakan keyakinannya bahwa negosiasi akan berhasil pada akhirnya karena “semua orang bosan dengan perang.”

Presiden AS menggambarkan perjanjian di Doha sebagai perjanjian yang “penting” dan bahwa itu datang setelah “perjalanan yang sulit untuk semua” di Afghanistan.

Sebelumnya pada hari itu, Trump mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa jika Taliban dan pemerintah Afghanistan mematuhi perjanjian itu, itu akan menjadi cara untuk mengakhiri perang dan membawa pulang pasukan Amerika.

Dia menambahkan dalam pernyataannya bahwa perjanjian itu merupakan langkah penting untuk mewujudkan perdamaian abadi di Afghanistan baru yang bebas dari al-Qaeda dan Negara Islam, dan setiap kelompok teroris yang berusaha untuk menyakiti Amerika Serikat, sebagaimana dia katakan.

Pernyataan itu menekankan bahwa jumlah pasukan di Afghanistan akan berkurang sambil mempertahankan pasukan anti-teroris untuk “membongkar kelompok-kelompok teroris.”

Upacara penandatanganan

Selama upacara penandatanganan di Doha, Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdul Rahman Al Thani mengatakan bahwa perjanjian antara Amerika Serikat dan Taliban adalah langkah pertama untuk membangun perdamaian komprehensif di Afghanistan. Ia sembari menyerukan masyarakat internasional untuk menghadapi tantangan perdamaian ini.

Sheikh Muhammad bin Abdul Rahman menambahkan bahwa negaranya sadar akan kesia-siaan solusi militer atas krisis di Afghanistan, dan oleh karena itu melakukan upaya untuk membawa pandangan antara berbagai pihak terhadap krisis secara politis, dalam persiapan untuk perjanjian damai yang komprehensif.

Selanjutnya, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan bahwa Amerika Serikat dan Taliban menghadapi beberapa dekade tindakan agresif dan kurang percaya diri, menekankan bahwa gerakan tersebut menunjukkan bahwa mereka dapat mencapai perdamaian ketika diputuskan.

“Tindak lanjuti janji Anda untuk memutus hubungan dengan al-Qaeda dan organisasi teroris lainnya, dan teruslah memerangi Negara Islam (ISIS: red) sampai kemenangan atas negara itu,” kata Pompeo kepada perwakilan Taliban.

“Kami telah mencapai serangkaian pemahaman dan kami yakin bahwa pemerintah Afghanistan dan Taliban menyadari pentingnya mematuhi mereka … Ini adalah momen bersejarah dan kami ingin memastikan bahwa tidak akan ada serangan teroris di masa depan dari Afghanistan.”

Tetapi menteri AS juga memperingatkan bahwa jika Taliban tidak memenuhi kewajiban mereka, negaranya tidak akan ragu untuk mengambil keputusan yang diperlukan, menjelaskan bahwa Amerika Serikat akan menentukan tingkat penarikannya dari Afghanistan berdasarkan implementasi kewajiban Taliban dalam perjanjian yang ditandatangani hari ini.

Pompeo berterima kasih kepada negara-negara tetangga Afghanistan – terutama Pakistan – atas upaya mereka untuk membawa perdamaian ke tetangga Afghanistan. Dia juga menghargai “peran Qatar dalam mendukung perjanjian bersejarah ini.”

Dia menganggap bahwa negaranya berkontribusi untuk meningkatkan kehidupan rakyat Afghanistan, yang merupakan sesuatu yang dia banggakan. Dia berkata, “Kami menghormati rakyat Afghanistan, dan kami tahu bahwa ia siap untuk memutuskan nasibnya.”

Adapun Mullah Abdul Ghani Prader, pemimpin Taliban untuk urusan politik, ia mengatakan dalam pidatonya, “Saya mengucapkan selamat kepada semua orang atas pencapaian ini dan kami berkomitmen untuk mengimplementasikan perjanjian tersebut,” mengingat bahwa rakyat Afghanistan telah menderita selama empat dekade dan berharap untuk kehidupan yang baru dan sejahtera.

Prader menambahkan bahwa Taliban memasuki tahap aksi politik dan membuka halaman baru dengan komunitas internasional dan berjanji untuk mengimplementasikan semua ketentuan perjanjian, dengan mengatakan bahwa apa yang terjadi hari ini adalah “pencapaian bersejarah.”

Setelah penandatanganan, menteri luar negeri Qatar mengatakan kepada aljazeera, “Kami berada di persimpangan jalan, dan kami harus memulai langkah-langkah membangun kepercayaan antara Taliban dan pemerintah,” mencatat bahwa ada pihak yang mencoba untuk mempengaruhi beberapa kekuatan untuk memblokir perjanjian dalam kerangka pertikaian politik.

Dia menambahkan bahwa dia tidak menentukan tempat untuk dialog Afghanistan, dan bahwa negaranya siap untuk menyelenggarakannya dalam kerja sama dengan pihak internasional.

Dia melanjutkan, “Kami berharap bahwa negara-negara tetangga akan berpartisipasi dalam acara bersejarah ini hari ini.” Dia juga menyatakan harapannya bahwa akan ada solusi untuk krisis Teluk, menjelaskan bahwa “tidak ada keberhasilan untuk upaya solusi.”

Item yang paling penting

Pemerintah Amerika Serikat dan Afghanistan mengeluarkan pernyataan bersama pada hari Sabtu, yang menyatakan bahwa “koalisi akan menyelesaikan penarikan pasukan yang tersisa dari Afghanistan dalam waktu 14 bulan setelah publikasi deklarasi bersama ini dan perjanjian antara Amerika Serikat dan Taliban … asalkan Taliban memenuhi kewajiban mereka berdasarkan perjanjian.”

Menurut perjanjian tersebut, Amerika Serikat pada awalnya akan mengurangi pasukannya dari lima pangkalan di Afghanistan menjadi 8.600 tentara dalam 135 hari perjanjian, kemudian menarik semua pasukan asing dalam waktu 14 bulan.

Bertepatan dengan proses penarikan pasukan, negosiasi damai langsung yang belum pernah terjadi sebelumnya antara Taliban dan pihak berwenang Kabul seharusnya dimulai, dan bahwa “sekitar lima ribu tahanan (Taliban) … dan sekitar 1.000 tahanan dari pihak lain (pasukan Afghanistan) akan dibebaskan pada 10 Maret” “Selanjutnya.

Amerika Serikat juga akan mencabut semua sanksi yang dijatuhkan pada Taliban pada 27 Agustus.

Di sisi lain, Taliban berkomitmen untuk memutuskan hubungannya dengan semua gerakan yang digolongkan Amerika Serikat sebagai organisasi teroris, dan Taliban tidak akan menggunakan wilayah Afghanistan untuk menargetkan orang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Pemerintah Arab Saudi Siap Ganti Biaya Visa Jamaah Umrah Yang Gagal Berangkat

Mon Mar 2 , 2020
Share […]
Tentang Hiramedia: AS – Taliban Sepakati Perjanjian Damai di Doha (1)

Sebagai Web/Blog :

  1. 1.Media Informasi : Menyampaikan gagasan, ide dan informasi seputar isu-isu mutakhir sosial politik, khususnya di dunia Islam yang dirangkum dari berbagai sumber, baik nasional maupun internasional.
  2. Media Publikasi : Menerbitkan riset dan penelitian para profesional dan pakar di bidangnya untuk dimanfaatkan masyarakat luas.
  3. Media Edukasi : Menghadirkan berbagai sumber informasi dan bacaan  yang edukatif dan inovatif kepada pembaca dengan prinsip menjunjung tinggi perbedaan dalam bingkai kebinnekaan dan  toleransi sesuai semangat keislaman serta keindonesiaan yang berdasarkan Pancasila.

HIRAMEDIA KONTAK : hiramedia45@gmail.com

Close Ads Here
Close Ads Here