AS – Taliban Sepakati Perjanjian Damai di Doha (2)

Menlu Qatar/Reuters

Doha : Ketua delegasi Taliban mengatakan kepada aljazeera bahwa pembebasan tahap pertama tahanan gerakan Taliban yang ditahan pemerintah Afghanistan akan dimulai besok, kemudian pembicaraan dengan pemerintah akan dimulai pada 10 Maret setelah pembebasan bersama para tahanan selesai.

Di sisi lain, seorang anggota komite negosiasi Taliban, Amir Khan Mottaki, mengatakan kepada pulau itu, “Kami sangat senang bahwa kami telah mencapai perjanjian bersejarah ini, karena itu akan memungkinkan penarikan semua pasukan Amerika … dan akan membawa perdamaian dan stabilitas ke Afghanistan, dan semua orang yang mengakuinya.”

Dia menambahkan bahwa Taliban memberikan jaminan bahwa tanah Afghanistan tidak akan digunakan untuk melawan yang lain, menekankan bahwa gerakan itu terbuka untuk semua bagian masyarakat Afghanistan, dan bahwa itu belum memutuskan di mana untuk bernegosiasi dengan pemerintah.

Pejabat dari 18 negara berpartisipasi dalam upacara penandatanganan, terutama Pompeo dan para konterpartnya dari Pakistan-nya, Shah Mahmood Qureshi, dan Mawlio Jawishoglu kelahiran Turki, di samping partisipasi empat organisasi internasional.

Pemerintah Kabul tidak diwakili pada upacara penandatanganan di Doha, tetapi mengirim enam orang tim untuk membuka saluran komunikasi dengan kantor politik Taliban yang didirikan di Doha pada 2013.

Mullah Abdul Ghani Prader, wakil pemimpin Taliban untuk urusan politik dan utusan AS Zalmay Khalilzad menandatangani perjanjian (Al-Jazeera)
Mullah Abdul Ghani Prader, wakil pemimpin Taliban untuk urusan politik dan utusan AS Zalmay Khalilzad menandatangani perjanjian (Al-Jazeera)
Kabel
Sebelum dimulainya upacara penandatanganan di Doha, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengadakan di ibukota, Kabul, sebuah konferensi pers bersama dengan Menteri Pertahanan AS Mark Esber dan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, di mana Ghani mengatakan, “Kami menyambut negosiasi antara Washington dan Taliban, dan ada beberapa poin yang akan kami kerjakan melalui Negosiasi langsung dengan Taliban. “

Presiden Afghanistan menambahkan bahwa untuk mencapai perdamaian diperlukan pengorbanan dari pihak-pihak terkait dan menyepakati di antara mereka tentang perlunya menghentikan perang, menekankan bahwa perdamaian adalah bagian dari rencana pemerintah dan tujuan bagi masyarakat untuk membangun kembali negara.

Adapun Sekretaris Pertahanan AS, ia memperingatkan, “Jika Taliban tidak menghormati kewajibannya, itu akan kehilangan kesempatan untuk duduk dengan warga Afghanistan dan membahas masa depan negaranya,” menambahkan bahwa “Amerika Serikat tidak akan ragu untuk membatalkan perjanjian.”

Sumber: Al-Jazeera/Agencies

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

AS - Taliban Sepakati Perjanjian Damai di Doha (1)

Sun Mar 1 , 2020
Share […]
Tentang Hiramedia: AS – Taliban Sepakati Perjanjian Damai di Doha (2)

Sebagai Web/Blog :

  1. 1.Media Informasi : Menyampaikan gagasan, ide dan informasi seputar isu-isu mutakhir sosial politik, khususnya di dunia Islam yang dirangkum dari berbagai sumber, baik nasional maupun internasional.
  2. Media Publikasi : Menerbitkan riset dan penelitian para profesional dan pakar di bidangnya untuk dimanfaatkan masyarakat luas.
  3. Media Edukasi : Menghadirkan berbagai sumber informasi dan bacaan  yang edukatif dan inovatif kepada pembaca dengan prinsip menjunjung tinggi perbedaan dalam bingkai kebinnekaan dan  toleransi sesuai semangat keislaman serta keindonesiaan yang berdasarkan Pancasila.

HIRAMEDIA KONTAK : hiramedia45@gmail.com

Close Ads Here
Close Ads Here