Iran Mengancam Abaikan Kesepakatan Nuklir, AS Mengecam

1

Bendera Negara Republik Islam Iran/wikipedia.org

Hiramedia : Kesepakatan program Nuklir Iran hingga saat ini belum menemukam titik temu. Dalam pernyataannya, Deputi Menlu Iran, Abbas Araghchi Sabtu (23/1/2021) menegaskan kesediaan negaranya untuk bergerak maju tanpa mematuhi perjanjian nuklir jika pihak lain tidak menghormati komitmen mereka. Sementara itu, Washington menanggapi dan memperingatkan Iran terhadap provokasi tersebut sembari menekankan bahwa pihaknya bekerja dengan sekutunya untuk melawan pengaruh Teheran.

Asisten Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araghchi dilansir aljazeera.net mengatakan bahwa Teheran telah benar-benar kehilangan kepercayaan pada Amerika Serikat dan Eropa mengenai implementasi komitmen dan janji mereka.

“Kami siap pergi tanpa kesepakatan nuklir jika pihak lain menginginkannya,” tambah Araghchi.

Pada saat yang sama, dia berkata, “Kami menunggu untuk melihat bagaimana Presiden Amerika yang baru mengoreksi kesalahan Trump,” dikutip aljazeera.net (23/1/2021).

Sementara itu, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS Emily Horne mengatakan bahwa “ancaman yang datang” dari Iran ditolak. Ia sangat mengutuk Iran yang ia gambarkan sebagai tindakan provokatif.

Dalam pernyataannya kepada Al-Jazeera, Horn menyatakan bahwa negaranya akan terus bekerja dengan teman dan mitranya ” untuk melawan pengaruh buruk Iran,” .

Dalam konteks yang sama, Axios melaporkan bahwa Penasihat Keamanan Nasional AS sedang mendiskusikan agenda Iran melalui telepon dengan mitranya dari Israel.

Tanggapan Javad Zarif

Iran telah mengingatkan Presiden AS Joe Biden tentang apa yang dianggapnya sebagai persyaratan untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir, yaitu pencabutan sanksi “tanpa syarat” yang ditargetkannya dan tidak berusaha untuk “mengekstraksi konsesi” darinya.

Hanya dua hari setelah Joe Biden menjabat, Menteri Luar Negeri Iran Muhammad Javad Zarif menerbitkan sebuah artikel di majalah AS “Foreign Affairs” mengenai pandangan negaranya tentang bagaimana menyelamatkan perjanjian, yang telah menjadi ancaman sejak Amerika Serikat menarik diri secara sepihak pada 2018. .

“Pemerintah AS yang baru masih dapat menyelamatkan perjanjian, tetapi ini hanya akan terjadi jika mampu memberikan kemauan politik secara nyata di Washington yang menunjukkan bahwa Amerika Serikat siap menjadi mitra yang dapat diandalkan dalam upaya kolektif,” kata Zarif dalam artikelnya dikutip aljazeera.

“Pemerintah baru di Washington harus membuat pilihan mendasar. Ia dapat mengadopsi kebijakan yang gagal dari pemerintahan (mantan Presiden Donald) Trump dan terus menempuh jalur penghinaan terhadap kerja sama dan hukum internasional … atau Biden harus memilih jalan yang lebih baik dengan mengakhiri kebijakan tekanan maksimum yang gagal yang diadopsi oleh Trump dan kembali ke perjanjian yang ditinggalkan oleh pendahulunya.”

Dalam kasus ini, dia menambahkan, “Iran pada gilirannya, akan kembali ke implementasi penuh kewajibannya yang terkandung dalam perjanjian nuklir,” tetapi “jika Washington bersikeras untuk mengekstraksi konsesi, kesempatan ini akan hilang.” tambah Zarif. (Fath)

Sumber : aljazeera.net+gencies

One thought on “Iran Mengancam Abaikan Kesepakatan Nuklir, AS Mengecam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Memahami Syariat : Memadukan Teks dan Konteks *)

Sun Jan 24 , 2021
Share […]
Tentang Hiramedia: Iran Mengancam Abaikan Kesepakatan Nuklir, AS Mengecam

Sebagai Web/Blog :

  1. 1.Media Informasi : Menyampaikan gagasan, ide dan informasi seputar isu-isu mutakhir sosial politik, khususnya di dunia Islam yang dirangkum dari berbagai sumber, baik nasional maupun internasional.
  2. Media Publikasi : Menerbitkan riset dan penelitian para profesional dan pakar di bidangnya untuk dimanfaatkan masyarakat luas.
  3. Media Edukasi : Menghadirkan berbagai sumber informasi dan bacaan  yang edukatif dan inovatif kepada pembaca dengan prinsip menjunjung tinggi perbedaan dalam bingkai kebinnekaan dan  toleransi sesuai semangat keislaman serta keindonesiaan yang berdasarkan Pancasila.

HIRAMEDIA KONTAK : hiramedia45@gmail.com

Close Ads Here
Close Ads Here