Perjanjian Maritim Turki-Libya : Athena Inginkan Pertemuan Redakan Ketegangan

Libya-Turky/WIkipedia

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Selasa (3/12/2019) bahwa perjanjian antara negaranya dan Libya mengenai penentuan pengaruh maritim di Mediterania adalah hak kedaulatan kedua negara dan bahwa Turki tidak akan membahas dengan siapa pun. Sementara itu, Yunani mengatakan Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis akan bertemu besok dengan Erdogan dalam upaya untuk meredakan ketegangan atas Batas laut.
 
Berbicara pada konferensi pers di Ankara sebelum menuju ke London untuk menghadiri KTT para pemimpin NATO, dikutip aljazeera.net (4/12/) Presiden Turki mengatakan bahwa perjanjian Turki-Libya mungkin merupakan ketidaknyamanan yang nyata bagi Prancis, “tetapi kami mengkonfirmasi bahwa perjanjian tersebut adalah hak berdaulat Turki dan Libya, dan kami tidak akan membahas hak ini dengan siapa pun. “

Pada tanggal 27 November, Turki dan Libya menandatangani dua nota kesepahaman: yang pertama tentang kerja sama keamanan dan militer, dan yang kedua pada delineasi wilayah pengaruh maritim yang bertujuan melindungi hak-hak kedua negara yang bersumber dari hukum internasional.

Perbatasan barat

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan perjanjian dengan Libya termasuk pembatasan bagian perbatasan barat kedaulatan Turki di Mediterania timur.

Menteri Luar Negeri Libya Mohamed Sayyala mengatakan bahwa nota kesepahaman yang ditandatangani dengan Turki bukanlah pelanggaran terhadap kedaulatan negara mana pun. Dia menambahkan dalam suratnya kepada para Menteri Luar Negeri Tunisia, Aljazair dan Maroko, bahwa memorandum itu adalah perlindungan bagi kepentingan nasional Libya, dan pertama-tama untuk melayani kepentingan saudara-saudara ( red: negara-negara tetangga).

Perjanjian tersebut telah membangkitkan kemarahan Yunani, Mesir dan Siprus, karena Kementerian Luar Negeri Mesir dan Siprus menganggapnya tidak mengikat, sementara Athena mengancam akan mengusir Duta Besar Libya pada hari Jumat jika ia tidak menyerahkan salinan nota kesepahaman yang ditandatangani antara Tripoli dan Ankara.

Di sisi lain, Erdogan mengatakan bahwa koordinasi tripartit antara Yunani, Mesir dan Siprus tidak akan mempengaruhi perjanjian antara Turki dan Libya tentang batasan-definisi pengaruh maritim antara kedua negara.

Presiden Turki menambahkan bahwa pemerintahnya akan menyampaikan perjanjian dengan Libya kepada parlemen Turki, menyatakan harapannya bahwa itu akan diratifikasi oleh mayoritas (anggota Parlemen) untuk diberlakukan.

Peta Rak

Direktur Jenderal Kelautan dan Perbatasan Udara Kementerian Luar Negeri Turki, Chagatay Arges, menerbitkan kemarin, Selasa (3/12) melalui akun Twitter-nya sebuah peta yang menunjukkan perbatasan landas kontinen dan zona ekonomi eksklusif Turki di Mediterania setelah penandatanganan perjanjian baru-baru ini dengan Libya.

Di sisi lain, juru bicara pemerintah Yunani mengatakan kepada wartawan bahwa perdana menteri akan bertemu dengan presiden Turki pada hari Rabu dalam upaya untuk meredakan perselisihan mengenai eksplorasi energi dan perjanjian antara Ankara dan Libya tentang wilayah maritim di Mediterania.

Hubungan Baik Bertetangga

Juru bicara itu mengatakan pertemuan itu akan berlangsung di sela-sela KTT NATO di London, berharap pertemuan itu akan “membuka jalan bagi bentuk baru penghormatan terhadap hukum internasional dan hubungan baik-bertetangga antara kedua negara.”

Athena mengatakan perjanjian Libya-Turki secara geografis tidak masuk akal karena mengabaikan Pulau Crete Yunani yang terletak antara pantai Libya dan Turki.

Patut dicatat bahwa banyak perbedaan telah muncul dalam beberapa tahun terakhir antara negara-negara di wilayah Mediterania Timur setelah penemuan cadangan minyak dan gas yang sangat besar, terutama antara Turki dan Mesir, Israel, dan Siprus. (Fath)

Sumber: Al Jazeera + Agencies

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Tentara Aljazair : Pemilihan Presiden Tidak Dapat Diubah

Wed Dec 4 , 2019
Share on […]
Tentang Hiramedia: Perjanjian Maritim Turki-Libya : Athena Inginkan Pertemuan Redakan Ketegangan

Sebagai Web/Blog :

  1. 1.Media Informasi : Menyampaikan gagasan, ide dan informasi seputar isu-isu mutakhir sosial politik, khususnya di dunia Islam yang dirangkum dari berbagai sumber, baik nasional maupun internasional.
  2. Media Publikasi : Menerbitkan riset dan penelitian para profesional dan pakar di bidangnya untuk dimanfaatkan masyarakat luas.
  3. Media Edukasi : Menghadirkan berbagai sumber informasi dan bacaan  yang edukatif dan inovatif kepada pembaca dengan prinsip menjunjung tinggi perbedaan dalam bingkai kebinnekaan dan  toleransi sesuai semangat keislaman serta keindonesiaan yang berdasarkan Pancasila.

HIRAMEDIA KONTAK : hiramedia45@gmail.com