Hizbullah Libanon Tembak Jatuh Drone Israel

Hezbollah also claimed that they captured the drone. (File/AFP)

BEIRUT: Hizbullah yang didukung Iran mengatakan, pihaknya telah menjatuhkan pesawat tak berawak Israel di Libanon Selatan pada Senin pagi,(9/9/19) waktu setempat, sepekan setelah pemimpin kelompok itu mengatakan akan menembak jatuh pesawat Israel di wilayah udara Lebanon.

Drone itu sekarang dimiliki oleh Hizbullah, kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

Sebuah pernyataan militer Israel mengatakan salah satu drone-nya “jatuh di Selatan Lebanon selama operasi rutin.” Ia tidak mengatakan mengapa drone itu jatuh, tetapi mengatakan “tidak ada kekhawatiran informasi dapat diambil darinya.” Seorang jurubicara militer Israel mengatakan itu adalah “drone sederhana” tanpa merinci.

Hizbullah mengatakan para pejuangnya telah menggunakan “senjata yang tepat” untuk menjatuhkan pesawat tak berawak di tepi kota Ramyah, Libanon selatan.

Seorang koresponden televisi Hezbollah Al-Manar yang melaporkan dari perbatasan mengatakan pesawat itu tidak mengalami banyak kerusakan, dan telah berada di wilayah udara Lebanon selama sekitar lima menit.

Seminggu yang lalu, setelah serangan pesawat tak berawak di pinggiran kota Beirut yang dikontrol Hezbollah, Hezbollah dan tentara Israel saling melakukan tembakan lintas-perbatasan yang menandai pertukaran penembakan sengit mereka sejak perang Libanon 2006.

Pemimpin Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah, serta pemerintah Libanon, menyalahkan Israel atas serangan pesawat tak berawak dan telah berjanji untuk menargetkan pesawat tanpa awak Israel memasuki wilayah udara Libanon.

Nasrallah mengatakan, ketika serangan Minggu lalu dengan Israel di perbatasan berakhir, episode itu telah meluncurkan “fase baru” di mana kelompok yang didukung Iran tidak lagi memiliki garis merah yang tidak akan dilintasi.

Dalam baku tembak singkat itu, Hizbullah mengatakan pihaknya menghancurkan kendaraan lapis baja Israel, membunuh dan melukai orang-orang di dalamnya, dan menyiarkan apa yang dikatakannya adalah rekaman dua rudal mengenai kendaraan yang bergerak.

Israel mengatakan telah memalsukan korban tentara untuk mengurangi kecenderungan Hezbullah untuk meningkatkan permusuhan.

Nasrallah mengatakan serangan tersebut menandai operasi semacam itu pertama kali oleh Hizbullah dalam waktu yang lama, menargetkan posisi di dalam Israel sendiri dan tidak hanya di dalam pertanian Shebaa yang diduduki Israel, yang dikatakan Libanon sebagai miliknya.

Di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan itu, Israel juga meningkatkan pertaruhan pekan lalu dengan menuduh Hizbullah, dengan bantuan Iran, mendirikan pabrik untuk peluru kendali di lembah Bekaa, Lebanon. Namun, Hizbullah membantah memiliki lokasi produksi di Libanon, tetapi mengatakan memiliki rudal yang dipandu dengan presisi.

Serangan pesawat tak berawak pekan lalu dan penembakan lintas-perbatasan terjadi setelah Hizbullah, yang pasukannya bertempur untuk mendukung Presiden Bashar Assad dalam perang Suriah, mengatakan dua dari tentaranya tewas dalam serangan Israel di Suriah akhir bulan lalu.

Israel mengatakan serangannya di Suriah menggagalkan serangan pesawat tak berawak yang dipimpin Iran terhadapnya.

Seorang saksi mata Reuters di perbatasan Libanon dekat tempat drone jatuh mengatakan daerah itu tenang pada Senin pagi.

Setiap perang baru antara Israel dan Hizbullah akan meningkatkan risiko konflik yang lebih luas di Timur Tengah, pada saat Iran menentang upaya AS untuk memaksanya menegosiasikan kembali kesepakatan nuklir 2015 yang dicapai dengan kekuatan dunia.

Israel khawatir dengan pengaruh Iran yang berkembang di wilayah tersebut melalui sekutu milisi di negara-negara termasuk Suriah dan Irak.(Fath)

Sumber . Arabnews.com

Next Post

AS-Iran : Donald Trump Tidak Keberatan Bertemu Rouhani

Tue Sep 10 , 2019
Share […]
Tentang Hiramedia: Hizbullah Libanon Tembak Jatuh Drone Israel

Sebagai Web/Blog :

  1. 1.Media Informasi : Menyampaikan gagasan, ide dan informasi seputar isu-isu mutakhir sosial politik, khususnya di dunia Islam yang dirangkum dari berbagai sumber, baik nasional maupun internasional.
  2. Media Publikasi : Menerbitkan riset dan penelitian para profesional dan pakar di bidangnya untuk dimanfaatkan masyarakat luas.
  3. Media Edukasi : Menghadirkan berbagai sumber informasi dan bacaan  yang edukatif dan inovatif kepada pembaca dengan prinsip menjunjung tinggi perbedaan dalam bingkai kebinnekaan dan  toleransi sesuai semangat keislaman serta keindonesiaan yang berdasarkan Pancasila.

HIRAMEDIA KONTAK : hiramedia45@gmail.com

Close Ads Here
Close Ads Here